Laman

Senin, 05 September 2016

Cerita "Kita" 

sebuah kata sederhana namun besar maknanya~

Welcome back in my blog!

Sorry nih gue udah lama gak nulis lagi, sebenarnya sih gue emang jarang nulis sih. Kalo dihitung-hitung kayanya udah setahun juga ya udah gak nulis. Lagian siapa juga yang mau-mau nya nunggu tulisan gue, ini aja syukur-syukur dah kalau ada yang baca. Gue sekarang nulis ini aja karena akhir-akhir ini gue ngeliatin google+ gue dan berujung nyasar ke google+ si doi hahaha.. cieilahh.. Gak deng heheh. Gue iseng aja ngeliat blog gue lagi, dan waktu itu gue langsung flashback sama tulisan-tulisan yang pernah gue posting, bukan cuma sama tulisan nya aja tapi juga sama proses dan hal-hal yang ada dibalik tulisan gue. Gue ngerasa kangen sama waktu itu, dimana waktu itu gue masih SMA dan JOMBLO, wahahah sedih nya gue menertawakan diri sendiri :D . Kalo sekarang mah gue udah lulus SMA tapi kalo masalah status JOMBLO, status itu pun masih melekat gue sandang kok hahaha. Sebenarnya gue udah punya komitmen sama seseorang dalam hidup gue, gue gak pacaran cuma punya komitmen dan harapan sama seseorang itu. Jadi gue dibilang pacaran enggak juga dibilang jomblo juga enggak. Tapi gue lebih suka dibilang jomblo daripada pacaran, karena jomblo itu free.. freehatin wkwkwk... Salam Jomblo !!!

Ngomongin soal seseorang itu, dia ituuu....... hmm... hayo pada penasaran ya? hahaha. Dia itu cewek, *yaa..jelaslah..* berarti gue normal ya. Ok, yok serius-serius. Gue itu suka sama dia udah lama+banget. Yang konyol nya karena dia, gue semangat mau masuk itu SMA. Iya, pertama kali gue ngeliat dia itu waktu pendaftaran SMA dulu. Yang gue ingat waktu itu, gue ngeliat dia untuk pertama kali nya di aula SMA gue dulu. Waktu itu dia lagi makan siomay gitu, pokok nya makanan lah hehehe.. Pas itu ada Ibu nya dan Adik nya. Gue ngeliat mereka dari kejauhan tapi gue ingat persis di kepala gue tentang kejadian beberapa tahun itu. Fix, gue suka sama dia dan dari situ gue mulai semangat masuk SMA itu. Hari selanjutnya gue ngeliat dia lagi. Kali ini dia pakai baju SMP dia dulu sambil megangin sebuah majalah sekolah di tangan nya. Duh, hati gue deg-degan liat nya gak tau dah kenapa.. hehehe.

Lanjut, waktu pengumuman gue dinyatakan lulus. Betapa senang nya hati gue, bukan karena lulus keterima di SMA itu melainkan gue senang bisa deket sama dia. Ya setidaknya gue bisa ngeliatin dia selama 3 tahun itu. Tapi waktu pembagian kelas ternyata gue gak sekelas sama dia, "duh berarti gue gak bisa deket sama dia dong" pikir gue waktu itu. Meskipun gitu gue gak hilang akal buat bisa deket sama dia. Karena waktu itu di sekolah gue ada masa percobaan 3 bulan, yang artinya dalam waktu itu bisa pindah kelas selagi memungkinkan dan disetujuin guru BP. Karena gue tau gitu, langsung aja gue minta pindah ke kelas si dia ke guru BP. Dengan berbagai alasan-alasan yang gue bilang sama guru BP akhirnya gue dibolehin pindah ke kelas nya dia. Yes! Akhirnya gue bisa deketin dia... dan juga disana ada temen sekelas gue juga dulu waktu SMP yang bikin gue tambah semangat buat pindah.

Singkat cerita gue sekelas sama dia waktu kelas 10 itu, gue inget pas awal masuk sekolah gue pengen minta no hp nya, gue ditawarin sama temen sekelas gue biar dia yang mintain no hp si dia. Malu-malu tapi mau gue iya-in aja. Dan bener aja, ternyata temen gue itu beneran datang nyamperin si dia buat minta nomer hp nya sambil nunjukin ke arah gue yang nandain kalau gue orang yang pengen minta nomer dia. Buseett... dia langsung ngeliat gue, duh jadi malu gue. Tapi gue berusaha pasang muka biasa aja berharap dia gak sadar kalau gue lah orang yang pengen punya nomor dia. Dan menurut gue itu gagal karena gue gak bisa nutupin ekspresi muka gue ke dia. Untung nya dia gak marah sama gue, dan besoknya gue sms dia. Sms nya ya awkward gitu, karena kita kan baru kenal heheh. Gue inget waktu itu gue pernah sms dia disaat gue ngeliatin dia dari atas kelas dan dia lagi duduk-duduk bareng temannya di aula. Gue memang suka ngelihatin dia dari jauh, rasa nya gue gak mampu mendekatkan diri gue ke dia. Setelah beberapa minggu gue sekelas sama dia, kita udah lumayan deket. Tapi ya deket via sms bukan secara langsung. Saat itu gue pikir "Mungkin inilah saat nya gue nyiapin amunisi perang gue buat ngungkapin perasaan yang telah bersemayam dihati ini kepadanya" cieilahh ngerih nya bahasa gue wkwk. Waktu gue mau ngungkapin perasaan itu, rupanya gue denger kabar dia udah jadian sama cowok kelas sebelah gue. Jederrrrrr... seketika hati ini tersambar petir. Retak, hancur, hangus tak karuan. Gue sedih.. sedih..sedih banget. Gue juga malu, malu kepada diri gue sendiri yang gak mampu berani ngungkapin isi hati gue sama dia secepat mungkin. Gue sadar, gue cuma laki laki biasa disekolah gue, gue itu dianggap sebelah mata dengan yang lainnya bahkan mungkin juga tak dianggap ada sama sekali. Butuh waktu buat gue ngungkapin perasaan gue sama dia. Tapi semua itu udah terlambat, dia sudah bahagia dengan pria itu.

Walaupun begitu, gue masih tetap nyimpan perasaan gue sama dia. Paling seneng gue kalau kerja kelompok bareng sama dia. Gue beberapa kali memberanikan diri ngelus tangan nya. Lembut banget, jari-jemari nya yang kecil nan mungil. Gak tau dah dia sadar gue atau enggak gue pegang tangan nya. Gue juga pernah foto berdua bareng dia. yang gue tau gue foto berdua sama dia itu cuma 2 kali. Gue juga sering isengin dia hehehe.

Setahun berlalu dan kami naik kelas, sayangnya kami gak bisa satu kelas lagi. Dia sekelas sama cowok nya itu, Gue masih tetep nunggu dia, setelah sekian lama gue menunggu, waktu itu sekolah lagi sibuk-sibuknya buat acara class meeting, gue denger kabar kalau dia udah putus sama cowoknya. Yang ada dalam benak gue waktu itu adalah " mungkin inilah saatnya, gue gak mau terlambat lagi mengatakan ini, gue gak mau didahuluin sama orang lain. Gue gak mau kejadian waktu kelas 10 kemarin terulang lagi" itulah yang ada dalam benak gue. Beberapa hari  gue ngechat dia lagi di BBM, dan gue merasa pas waktu itu dia ngasih sinyal positif ke gue. Dan karena itu besoknya gue ajakin dia ketemuan dia koridor belakang kelas gue. Ketika dia datang, gue langsung mengutarakan segala isi hati gue ke dia. Gue pegang tangan nya, gue tatap matanya. Memang dia bukan cewek pertama yang gue tembak, tapi tangan gue gemetaran, jantung gue berdegup kencang. Karena gue baru kali itu nembak cewek secara langsung. Walaupun sebelum itu gue udah latihan nembak dia di rumah, tapi tetep aja gue gugup di hadapannya. Hehehe...

Gue senang gue bisa ngomong langsung ke dia apa yang gue rasain, tapi gue sedih.. Dia nolak gue, dia belum bisa move on dari mantannya. Tiba tiba gue ngerasakan sakit dibagian dada gue, dan rasa itu semakin menjadi ketika mantan nya datang jumpai kami dan ngomong sama dia.  Gue kecewa, sedih, sakit, semua bercampur menjadi satu. Gue gak bisa nahan ini lagi, saat itu gue langsung pergi dari tempat itu. Memang benar ketika kita merasakan cinta, kita maka kita harus siap menanggung beban kekecewaan. Kadang merasakan cinta itu adalah hal yang mebahagiakan, tapi juga bisa menakutkan.

Sorenya gue liat kontak BBM dia di hp gue udah gak ada lagi, gue makin kecewa. Besok nya gue didatengin mantannya, dia marah-marah sama gue. Gue langsung bilang ke mantannya "Gue udah ngehargai lo, gue udah lama suka sama dia. Selama kalian pacaran gue gak ada gangguin hubungan kalian. Gue gak ada nikung lo, gue nunggu sampai kalian putus baru gue berani ngomong ini sama dia. Kurang apa lagi gue, udah gue hargai lo kan". tapi tetep aja dia marah-marah. Terakhir gue bilang ke dia " Kalau lo yang bisa buat dia bahagia, lo jaga dia baik-baik "

Semenjak saat itu suasana gue dengan dia berubah, yang dulu nya biasa aja, sekarang jadi gak biasa. Yang dulu nya kalau berpapasan sama dia gue selalu tersenyum, sekarang gak lagi. Gue pergi jauh dari kehidupannya. Untuk sekedar berpapasan sama dia gue udah gak mau lihat dia lagi. Ada sesuatu perasaan waktu itu yang susah gue jelasin. Yah semenjak saat itu gue dan dia seperti orang yang gak pernah kenal. Gue mencoba untuk ngelupain dia, tapi bagaimana.. bagaimana mungkin gue ngelupain dia ketika gue masih mencintainya..

Saat ini cukup itu aja yang bisa gue tulis, buat kelanjutannya mungkin bisa gue tulis lagi disini atau mungkin cukup ada di ingatan gue aja. Terimakasih. Itu sudah.
Ditulis sejak 05 September 2016. 13.07 WIB.